Monumen Khatulistiwa

Kalimantan berlokasi tepat dibawah garis Katulistiwa dan di Kalimantan memiliki pesona alam yang masih alami dan mempesona dan masih menjadi pesona alam yang memukau di Indonesia Tour Travel. Beberapa tempat wisata di pulau Kalimantan sudah sangat terkenal dan bisa menjadi tempat untuk berlibur dan tempat tujuan wisata seperti Taman Nasional Tanjung Puting di Kalimantan Tengah.

MonumenKatulistiwa.jpg

 


 

Negara yang berada tepat dibawah garis katulistiwa hanya ada 12 negara Dua kota yang berada di 12 negara tersebut, hanya satu yang bediri tepat di garis katulistiwa tepat memisahkan belahan bumi selatan dan utara.Pontianak, ibu kota provinsi Kalimantan Barat yang sebelumnya dikenal sebagai Borneo Barat, menjadi satu-satunya kota di dunia yang duduk tepat di garis Khatulistiwa, sebuah fakta yang tidak memerlukan persetujuan atau perjanjian internasional. Hal inilah yang menjadi alasan mengapa monumen katulistiwa dibangun di kota ini.

Dengan menggunakan alat-alat dan metode sederhana, seorang ahli geografi dan penjelajah asal Belanda memimpin sebuah misi untuk menemukan sebuah kota di garis Khatulistiwa. Akhirnya, tahun 1928, ia menemukan kota dengan sungai terpanjang di kepulauan Indonesia berdiri tepat di garis Khatulistiwa. Dia segera menandai tempat di tepi Sungai Kapuas Kecil ini dengan tiang sederhana dan panah. 70 tahun kemudian, melalui renovasi dan rekonstruksi yang dilakukan Badan Teknologi Terapan Indonesia mengadakan studi untuk mengetahui posisi tepat garis katulistiwa dengan menggunakan sistem posisi geografis. Meskipun terdapat perbedaan jarak yang cukup besar namun tim penemu pertama tetap dikagumi, dihormati, dan tidak akan pernah terlupakan.

Monumen Khatulistiwa awalnya dibangun dari empat pilar kayu ulin. Kayu ulin itu didapat secara lokal dan dibangun untuk menjaga posisi panah tetap stabil karena merupakan simbol orientasi dan rujukan. Kata yang berasal dari bahasa Belanda: ‘EVENAAR’ tertulis jelas di panah yang berarti  ‘Khatulistiwa’ dalam Bahasa Indonesia. Titik penanda ini kemudian dicatat dalam bola dunia tahun 1930, dimana seorang perwira Belanda bernama Herman Neijenhuis ditugaskan untuk menjaga monumen tersebut dari tahun 1936-1940. Dua kali setahun, titik kulminasi sinar Matahari terjadi di sini, yaitu pada Vernal Equinox (21-23 Maret), dan Equinox (September 21-23). Peristiwa ini terjadi setahun dua kali, banyak pengunjung begitu juga masyarakat setempat menanti waktu untuk bisa merasakan keajaiban alam ini selama lima menit.

Kata Borneo diyakini berasal dari Pigafetta dan sahabat penjelajah Magellan pada tahun 1521, mereka memberikan nama ‘Burne’ untuk mengambarkan sebuah pulau yang sangat besar, karena pelaut membutuhkan waktu selama tiga bulan untuk mengelilingi pulau tersebut. Kalimantan adalah tanah yang kaya batubara, minyak, dan gas, dan tetap menjadi salah satu dari sisa cadangan hutan hujan tropis terbesar di Indonesia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tempat wisata di Sulawesi

Pantai Terbersih di Indonesia

Indonesia banyak memiliki wisata pantai yang terkenal dan mendunia seperti yang telah kami bahas di Travel Cafeweb yang disana pada beberapa artikel sudah kami bahas dan kami informasikan dengan sangat jelas banyak sekali destinasi wisata pantai yang mampu meningkatkan kunjungan wisatawan asing untuk berkunjung ke Indonesia salah satu contohnya adalah Pantai Pengandaran Masuk 8 Destinasi […]

Follow